WALK ARROUND THE WORLD… TAFAKUR ALAM… ALHAMDULILLAH

HONEYMOON-HONEYDAY-HONEYSECOND… EVERYTIME I FEEL LIKE OVERWHELMED BY HONEY IF I’M WITH U… #Hihi..:p

 

SETELAH MENIKAH… PALING TIDAK SATU BULAN SEKALI KAMI MENGHABISKAN WAKTU BERSAMA UNTUK LIBURAN … BAIK DIDALAM NEGERI ATAUPUN LUAR NEGERI*TERGANTUNG BUDGET,MOOD DAN WAKTU… :p

 

Alhamdulillah,,, dulu sebelum menikah kalo jalan-jalan biasanya bareng temen dan paling males kalo sepi enakan reramean biar seru dan heboh  gitu,,, tapi sekarang just only with him udah mengcover keramaian dulu,,, sekarang berdua aja berasa udah ramee banget…. 😀

 

waktu jalan-jalan udah banyak bgt kemana-kemananya.. pokoknya dalam setiap perjalanan kami sedapatnya menikmati setiap detik yang dilewati,,, walau aku sering rewel kalo udah kecapekan but he’s like an angel for me… sabar dan salih alhamdulillah yang jd mood boster ak.

 

Biasanya setiap kita jalan gini kita embagi tugas, bagian akomodasi tiket, transport hotel, dll itu suamiku yang urus, bagian logistik, baju, makanan, dll aku deh yang urus…

 

bener loh,, mumpung masih muda nikmatilah dan walau kadang manusia masih aja kurang bersyukur,, tapi sekarang aku akui how big ALLAH Bless me,,, setiap perjalanan suamiku selalu pesen harus bisa tafakur berfikir dan bersyukur agar perjalanannya tidak sia-sia…

 

uh …. kemarin baru habis liburan ke curug,, recharge my spirit bgt,,,

terimakasih yaALLAH atas semua nikmat..

bagi temen-temen young couple juga macam kita,, jangan berat-berat mikirin ini itu,, enjoy your life and always be grateful … alhamdulillah,, 🙂

 

 

Posted in Share n care | Leave a comment

Alhamdulillah… Thanks ALLAH for completing my religion

The journey of my Destiny….

FIKSSSSSSSSSSSSSSSSSSSSSSSSSSSSSSSSSSSSSSSSSSSSSSS

9 Januari 2016

Pagi itu adalah pagi yang penuh dengan sejarah dalam hidupku. Tepat pukul 4 pagi aku sudah terbangun dikamar yang sudah dihias dengan hisan cantik nan elegan bertabur bunga. Perasaan dag dig dug hari tu menyertaiku yang kala itu hendak melakukan ritual sacral teramat sacral didalam hidup yaitu pernikahan.

Tepat pukul 4 pagi aku melakukan shalat tahajud dan dilanjutkan shalat subuh. Dengan memohon rahmat dan ridha Allah swt semoga semua proses pernikahan ini diberkahi dan dilancarkan oleh ALLAH SWT. Setelah shatlat aku pun bersiap mandi dan mempersiapkan diri untuk menjadi pengantin dihari itu.

Long Blossom Dress nan dibalut hijab bernuansa putih silver adalah pilihanku untuk menghadapi hari yang suci ini. Tepat pukul 07.00 semua persiapan telah selesai.Dari mulai make up, hijab , aksesoris hingga setting ruangan akad sudah dipersiapkan dengan matang Alhamdulillah. Hanya tinggal menunggu Calon suamiku yang sangat aku cintai datang untuk menghalalkan aku.. ^^

Setelah rombongan besan datang dan menepati posisi, mulailah MC membuka acara akad dan pembacaan ayat suci alquran. Tak lama menjelang mulailah prosesi ijab qabul yang dlakukan oleh ayah kandungku dengan Calon Suamiku. Saat itu aku tidak berada diruangan akad karena diwajibkan untuk tetap didalam kamar pengantin, kelak setelah ijab qabul sah barulah aku keluar dijemput oleh suamiku agar suasananya lebih hikmat dan membahagiakan…^^

Alhamdulillah prosesi akad nikah pun selesai dengan Lancar dan penuh dengan keharuan. Entah mengapa air amataku tumpah tatkala para saksi mengucapkan kata sah.. dan resmilah aku menyandang status sebagai seorang istri. Setelah proses ini aku akan memiliki tanggung jawab dan akan menjadi tanggung jawab pula bagi seseorang yang ku harap akan menjadi pendampingku didunia hingga jannah…aamiin Allahumma aamiinn..

 

Proses akad dah selesai, waktunya sang putrid keluar dari sarangnya dengan dijemput sang pangeran tampan nan baik hati dengan senyum dan suka cita… Alhamdliilah thanks for such beautiful moment n your blessed ya ALLAH…  pengen nangis rasanya setiap inget ini,, terasa haru dan bahagia..mashaAllah.. Alhamdulillah, proses akad pun selesai, setelah ini nanti siang bakda zuhur aka ada prosesi adat komering yaitu pmberian gelar bagi pasangan yang baru menikah. Sebelum melakukan prosesi adat, suamikupun diwajibkan mengganti baju dari yang tadinya mengenakan baju gamis arab untuk akad diganti menjadi baju songket dengan topi khas komering berwarna emas bercorak merah.

Alhamdulillah …. Proses adat pun berlangsung hikmat, kami mendapatkan gelat ‘Raden Setya Negara’ yang  kurang lebih artinya kalo diartikan satu-satu yaitu ‘raden’ artinya ketiga’ karena kami sama-sama naka ketiga, kemudian setya’ artinya yahhhh setia …loyal … mengabdi… dan Negara artinya ya Negara, maksudnya kami sebagai anak diharapkan dapat menjadi anak yang berguna bagi bangsa dan Negara, begitulah kurang lebih.  Well, gelar apapun itu kami sangat berbahagia menerimanya karena gelar tersebut dirumuskan oleh para sesepuh adat yaitu akas-akas, tetuah dan seluruh keluarga besar.

Nah setelah itu selesai sudah acara akad + adat pernikahan kami,, tinggal besok inshaALLAH kan dilakukan resepsi di gedung kesenian untuk para tamu undangan dan teman-teman agar sesuai dengan ajaran Rasul ‘adakanlah walimh walau hanya dengen menyembelih seekor kambing’.. sampai jumpa cerita besok …  ….. byebye.. Assalamualaikum…^;^/~

 

 

10 Januari 2016

Assalmualaikum semua, kali ini aku ingin cerita tentang proses resepsi pernikahanku di gedung kesenian baturaja. Well, Alhamdulillah mulai dari pagi kemarin aku sudah ‘dipersunting’ oleh seorang lelaki ganteng nan baik hati si mr. wijaya.. 😄 … walau rasanya masih rada gimana semalem sudah bersama dengan seorang lelaki yang telah menjadi suamiku rasanya masih seperti mimpi,, :p

Baik, langsung aja..resepsi pernikahan kami mengenakan adat sumatera selatan. Aku mengenakan kebaya modern berwarna emas bernuansa murah dan suamikupun mengenakan baju adat sumsel. Topi atau hiasan kepala dari pakaian adat ini beraaatttttttt banget loh, tapi Alhamdulillah dijalani saja dengan hati riang gembira dan slalu happy *\^;^/* .. proses resepsi dimulai pukul 09.30-12.00…

Sesampainya digedung kami disambut dengan tanjidor kemudian rabana,, rasanya macem raja dan ratul betullll,,, hihi.. setelah itu baru di arak sebentar dari depan hingga kedalam gedung dan menduduki singgasana. Senangnya… melihat tamu undangan dan menikmati prosesi walaumasih ada kekurangan sini situ dinikamati aja yan penting lancar..alahmdulillah.

Setelah beberapa rangkaian acara telah dilalui, dari mulai pembukaan kata sambutan hingga acara hiburan , tibalah waktunya yang aling aku tunggu –tunggu yaitu do’a… proses doa ini begitu ku nikmati dank u amini dengan sepenuh hati melihat betapa banyak tamu undangan yang hadir dan mengaminkan doa-doa tersebut dengan penuh keikhlasan semoga Allah mengabulkan da-doa kebaikan untuk kehidupan rumah tangga kami. Aamiin Allahumaa Amiin..

Setalah doa tamu undangan dipersilahkan untuk makan dan bersalaman dengan kedua mempelai dan kedua orangtua… Alhamdulillah selesai dsudah acara resepsi pernikahan yang sudah dipersiapkan sejak bulan mei lalu .. semoga keluarga kami selalu diliputi dengan kebahagiaan dan rahmat dari ALLAH swt aamiin Allahumma aamiin..

 

 

 

Posted in Share n care | Leave a comment

–Reflection–

Kemarin siang, suatu pljrn penting tak sengaja ak dptkn dkmpus.
Stlh mmsuki pertmuan dg slh satu dosen, ak dn tmnku mnju ruang 104 pasca sarjana .. ‘wifi ny kenceng jd lbh enak buat ngrjn tugas fkirku’

Saat mmsuki ruangan ad sosok ibu2 yg mukany familiar *kmi srg brtmu dmushalah pascasrjana, krn dsna bliau sering memompa asi unt bayiny, kmi pun bertegur sapa dan bercengkrama sebntr kmudian ak mngalihkn pmbcraan krn tgs sdh mnunggu.

Tdk lama berselang dia pun berpamitan pulang sambil menggendong bayinya dan membawa bku-bku, makalah, tas juga laptopny dg sgt kerepotan.. kl dliat bdanny yg kecil rsany brg2 it brt namun senyum bahagia ttp tampak diwajahnya, tak lama suaminy dtg dg senyuman yg tak kalah sumringah menyapa anak dn mnyambut istrinya -ooow- ak pun trsenyum dan brkata semoga Allah mrahmati kluarga kecil itu…

Tak lama kmudian, masuk lagi kruangan yg sama ibu-ibu paruh baya 2 org yg trnyta mhsswa doktoral(pas msuk mreka ngmgn disertasi soalny).. Mreka brdua brcengkrma sesekali brhenti krn msg2 sbuk dg hpny yg brdering dtelfon. Kmdian saat slh 1 ib mngangkt telfon, ib it brbcra ‘ia pak kn sy ambil promotorny dsni dan co-promotorny disana. O.iya pak saya bln dpn mw ke jerman antar anak yg bungsu*sambil ketwa.. Bukan pak, kalo yg pertama itu di London, yg kedua baru d australi, anak sy kn cm 3 pak yg bngsu in br djerman. Sontak ak brcakap dlm ht ‘mashaAllah ibu in ketje aje-

Setelah mematikan hp, ib it brbcara dg tmnny (yg krn sy ad dsna jd kdgrn ap yg dbcrakan *bnrn ngga nguping tp emg suarany kenceng XD)..

Ibuny bilang ‘iya brusan yg telfon td mantan rektor UI’ . tmnny jwb ‘wah.. Ib kyny sbuk bgt ya, ank2ny pd hebat pinter2, ib ny mnjwb ank sy alhamdulillah smw cumlaude dr unv.nya d london dn australi, skg pd d kedutaan swiss. Nah it mkny sy bngung mau smnr proposal in krn mst mngntr ank ank sy kejerman (pjg lbar omgnnya cm bagian in yg gue inget bgt) *gue jd ‘on fire’ euy dgrn ib it ngmg, smgt bgt pgn mnuntut ilmu jdny..yg udh tua aj bgtu aplg gue, kudu smgttt lg!

Ga lama brselang tmnny tanya ‘eh ib ngmg2 suaminy dinas dimana?’ Sontak ib it diam dn mngcilkn volume bcrany , dg mimik wajah yg 180% berubhh dr antusias jd sgt flat.. ia mnjwb ‘mmm..saya udah ngga. (Dg isyarat bibir dn tangan) ia berkata *divorce ..
*kali in gue bnr2 jlep… huks …..macam terbang dipunduk langit ga pke aircraft…trs tba2 jatuh gedebug… sakiiiittt bgt.. Hiks hiks.

Stlh it suasana hening , ak yg hny partisipan malah jd kefikiran sendiri ttg kjdian ini… Sngguh pd kejadian pertma saat sorg wanita..ibu2,, ia trlihat sangat bhgia ddampingi suami trcinta. Mukany sumringah mngrjkn tgs2 dn sll smgt mmbawa bayiny saat bljr dan dg apiknya memompa asi dn drapikan kdlm cooler .

smntara d scene yg kedua hadir sosok ibu2 yg sgt memotivasi dg kcrdasan diri dan ank2nya, namun entah knp …. Kisahny Trsa sesak bg ana.. *siapa gue –‘ .. Tp bener.. Ana sakit skli saat mndgr hal2 trkait keharmonian karir dn prestasi akademik dibanding ke’ayem’an baiti jannati it bobrok..

Tapi akhirnya ak mnyadari kesamaan dan sisi postif dr dua kjdian it, btpa perjuangan perempuan untuk menjadi yg trbaik bg anakny adlh suatu naluri alamiah dan fitrah agar ank-anak mreka mnjd yg trbaik bahkan ekstrimnya dengan atau tnp suami.

Namun… pemilihan langkah/cara istri dlm mmbuat bhgia dn bangga suami dn anak2ny bs mnjd 2paradigma berbeda dr masing-masing wanita. Prestasi akademik tersebut bs mnjd ‘subtitute’ thing yg menggantikan krusialitas keluarga atau bs jg sbg ‘compliment’ thing yang melengkapi kebahagiaan dlm kluarga. Itulah pilihannya. Subtitute atau Compliment.

Ak mmg tdk tahu apalah lagi paham trkait polemik para wanita perkasa itu.. cm mnrtku ‘enough with enough’ ..

Ibu td yg bgtu membanggakan ank2ny dg muka sumringah bisa brubah sgt muram ktika dtny mslh suami,ow bgtu ya.. jika wanita trllu prestatif namun tidak diimbangi dg kecintaan dn ‘pride’ dr suaminya maka yg tmbul adlh -SUBTITUTION..

Ibu tsb bs jd mncri ‘Kebahagiaan Pengganti’ yang menggantikan kebahagiaan yg tdk dtemukannya dlm kluarga,

Oke.. Cb skg kita tilik perempuan yang satu lagi. tmnku yg sgt berbahagia brsama suaminy mraih precious akademik. Gelar dan kebanggan prestasi mnjd ‘Pelengkap’ dalam kebahagiaan keluarga dengan support dan perhatian yang penuh dr kluarga. maka hal in mnjd -Compliment- ..lihat compliment! bukan -Subtitute- yaitu ‘pelengkap’ bukan ‘pengganti’ bagi individu unt mrsakan kebahagiaan. Jadi, kebahagiaan dia dan kluarga adalah tujuan, sementra karir adlh sbg ‘alat’ pembahagiaan.. Iya…Hanya alat.

Secara teoritical,
Menurut teori psikologi ‘maslow’.. Pancaran kasih syang yg harmoni atau ‘esteeme ‘ and ‘love’ adlh kbtuhan krusial bg stiap manusia, bahkan lebih tgi drpd kbtuhan fisiologi sprt makan, mnum, dll..

Akbat tdk trpenuhnya kbtuhan ‘psikis’ ini, Munculah klimaks ‘pengalihan’ fokus sbg jalan pintas kuratif unt dri sndri…

Kl udh bgni, tndkn afirmatif appn jd tertolak .. Ibaratnya tulang rusuk it sdh patah atau membengkok..smntra jk tulang sdh trlalu bengkok akn susah sekali meluruskannya.

kbhagiaan timbul dr dlm diri dg memberi kbhgiaan atau berempati dn simpati trhdp org lain. bukan krn ‘pride’ or ‘ego’ yang menggantikan value berkasih syg scra egaliter dlm brkehidupan. kbhgiaan mrupkn buah keharmonisan dan rasa saling mendukung dg brsma2 menurunkan ego ..sedang Akademik dn prestasi normatif adlh alat unt membahagiakan org2 yg mmbuatmu bhgia bukan justru sbliknya..

your ‘carrier or your wealth’ can make u proud but d overwhelming of Love from people around u -who are always with u, beside u n supporting u.. its d essences and d core of Happiness.

Don’t deceive your self with your pride or ego .. Keep d humility and say ‘I owe u’.. Thankyou… -u complete me- ..

Barokallah…

Posted in Share n care | Leave a comment

The New Year Party Phenomenon

Bismillah… It has been annual tradition that on the night of 31st December, people have what they call the ‘New Year’ party. What’s our view as Muslims about it? Lets read this conversation!

~Paul :Hii Bro,, ! Got any plan for new year party?!

~Soleh :ehm..Nope….

~Paul:Uh.. Why don’t u join me at ‘Monas’ (park)? There’ll be concert and firework! It will be awesome, man!

~Soleh:Emm.. Thanks for your offer. But, we are moslems, man! And Moslem New year is already passed, I mean 1st Muharram.

~Paul:Yeah I know! But that’s another think, it’s 2015, man! The ‘whole’ world celebrate it ! And We should have a good Social relation anyway…..

~Soleh :Yaa I know. But seriously,.. I’d rather people say “you are so Lame!”,,,,, Than following the jews/ xtian ‘rituals’.. ! What would rasulullah (pbuh) feel, if he saw me right now!

~Paul:Oo,,,, C’mon man! Why do I feel like u become more & more ‘Weird’ these days?!

~Soleh:No,.. Man! I started to worry when I recall a hadith, When sahabah asked Rasulullah (pbuh) about the ‘Trumpet’ and He (pbuh) said : “It’s indeed a Jew’s tradition” (Shahih abu daud), and it is also said: “U will surely follow the ways of those who came before u- step by step–yard by yard-… Even if they entered lizard’s hole, u will enter it!”, The companions asked, “O prophet, you mean the Jews and Christians?” He replied, “Who else!?” (Sahih Moslem)
So, those hadith make me aware that I shouldn’t follow the ‘tradition’ of jew’s / christian’s, since I’m moslem. I’m the ummah of Rasulullah (pbuh) and I don’t wanna join the kuffar.

~Paul:oh God… Look at u now,,,, ! Are u trying to lecture me?! All those hadith things make me uncomfortable, u know! It’s like we’re close to the ‘Death’ already!

~Soleh :It’s not like that at all, man!…., As your brother, I just wanna remind u and my self.
Everyone wants to go to jannah, Noone wants to go hell., But rasulullah says “All of ummah of mine will come into jannah, except the people who don’t want to.,, Then, sahabah ask :who are those people who reject the invitation ya Rasul? Rasulullah (pubh) says: “Whoever that left away behind me!”. (Shahih bukhari)
My Bro paul, I absolutely want to enter jannah and I know surely so do u. It’s so terrible when we are ‘good’ in the eyes of other people but we are rejected to enter jannah, because of what? Because we are choose the wrong choises. We more respect to other people than regard to our prophet.

~Paul :…Rrrrrrrm…. Zzzzzz……

~Soleh:uh ok brother … Before u go to ‘monas’ park and celebrate ‘new year’ party.. u have to remember, Imam safie says “The things that closest with us is the ‘Death’ . So, we have to be prepared!… ‘Death’ never comes upon us at a moment of our choosing!. Just imagine it, if malaikah ‘israil’ came to u while u are watching concert, Innalillahi…

~Paul:Astagfirullahhhhhh….. Astagfirullah brother soleh… ! U make me feelll like ….. T_T….
Thank you for reminding me!
How come I’m obeying satan’s advise to go to ‘New Year’ party , watch the concert and firework at monas.. and IGNORING ALLAH AND HIS MESSENGER…Astagfirullah …O Allah I don’t wanna die in that condition.. Naudzubillah. T_T
~Soleh :Alhumdulillah… All praises to Allah! Amiin for your dua…! Okay,, My bro,, Why don’t u join me instead?

~Paul:Where to bro??

~Soleh: Istiqlal, attending ustadh Nouman Ali Khan’s lecture*, it’s much more beneficial to ourselves.. Trust me!
And InshaAllah, it will be more n more awesome than the concert or fireworks in monas! ;))

~Paul:Hahah… Well then…what are we waiting for brother??! let’s go! B)))

—The end–

Remember :
~~ U live only once! And time is the GREATEST GIFT from Allah to us! Dont waste it.. ~~

‪#‎shortstory‬ by Astri-I .Editor :Bbs

Posted in Share n care | Leave a comment

REFRAIN……

tahan marah dan tersenyumlah :)

OK.. SELAMAT PAGI.. SOBAHUL KHAER…

 Hari ini, 7 september 2014 , hari senin ,,hari yang sibuk pastinya…., ak ingin sharing mengenai “Refrain” alias “MENAHAN……”!

yup..yup…. Menahan apakah maksudnya??? begini… dalam banyak sisi kehidupan, acap kali kita dihadapkan kepada situasi yang tidak kita sukai atau kita sukai tapi kita tidak siap.. misalnya, saat kita lg dihadapin masalah tertentu yg bkin emosi tingkat dewa, or ngadepin orang tengil or apa aj,, yang bkin kita “high blood”,, 🙂 ,, biasanya kita harus menahan emosi untuk bs tetap bisa pada jalur yang benar ya… Nah, untuk itu ak pengen sharing pembahasan mengenai “MARAH!” yang kadang kita sebagai manusia selalu terjebak dalam nuansa bening eh nuansa muram kemarahan.. kalo begeto langsung aja yukk…. ^^ ceki-ceki-dot… 🙂  : (serious mode) 

REFRAIN….

TAHAN (MARAH) =  SURGA!

 
 
 Rasulullah SAW pernah berwasiat :

عَنْ أَبِيْ هُرَيْرَةَ أَنَّ رَجُلًا قَالَ لِلنَّبِيِّ : أَوْصِنِيْ ، قَالَ : (( لَا تَغْضَبْ )). فَرَدَّدَ مِرَارًا ؛ قَالَ : (( لَا تَغْضَبْ )). رَوَاهُ الْبُخَارِيُّ

Dari Abu Hurairah Radhiyallahu ‘anhu bahwa ada seorang laki-laki berkata kepada Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam : “Berilah aku wasiat”. Beliau menjawab, “Engkau jangan marah!” Orang itu mengulangi permintaannya berulang-ulang, kemudian Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda: “Engkau jangan marah!” [HR al-Bukhâri]
 
Sahabat yang meminta wasiat dalam hadits ini bernama Jariyah bin Qudamah Radhiyallahu ‘anhu. Ia meminta wasiat kepada Nabi dengan sebuah wasiat yang singkat dan padat yang mengumpulkan berbagai perkara kebaikan, agar ia dapat menghafalnya dan mengamalkannya. Maka Nabi berwasiat kepadanya agar ia tidak marah. Kemudian ia mengulangi permintaannya itu berulang-ulang, sedang Nabi tetap memberikan jawaban yang sama. Ini menunjukkan bahwa marah adalah pokok berbagai kejahatan, dan menahan diri darinya adalah pokok segala kebaikan.
Marah adalah bara yang dilemparkan setan ke dalam hati anak Adam sehingga ia mudah emosi, dadanya membara, urat sarafnya menegang, wajahnya memerah, dan terkadang ungkapan dan tindakannya tidak masuk akal.

Marah merupakan gejolak darah dalam hati untuk menolak gangguan yang dikhawatirkan terjadi atau karena ingin balas dendam kepada orang yang menimpakan gangguan yang terjadi padanya.
Marah banyak sekali menimbulkan perbuatan yang diharamkan seperti memukul, melempar barang pecah belah, menyiksa, menyakiti orang, dan mengeluarkan perkataan-perkataan yang diharamkan seperti menuduh, mencaci maki, berkata kotor, dan berbagai bentuk kezhaliman dan permusuhan, bahkan sampai membunuh, serta bisa jadi naik kepada tingkat kekufuran sebagaimana yang terjadi pada Jabalah bin Aiham, dan seperti sumpah-sumpah yang tidak boleh dipertahankan menurut syar’i, atau mencerai istri yang disusul dengan penyesalan.

Marah itu sendiri terdiri dari 2 bagian, Yaitu Marah yang Terpuji dan Tercela. Marah yang terpuji apabila dilakukan karena Allah Azza wa Jalla dalam membela agama Allah Azza wa Jalla dengan ikhlas, membela hak-hak-Nya, dan tidak menuruti hawa nafsu, seperti yang dilakukan oleh Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam, beliau marah karena ada hukum-hukum Allah dan syari’at-Nya yang dilanggar, maka beliau marah.  Adapun yang tercela apabila dilakukan karena membela diri, kepentingan duniawi, dan melewati batas.

Dalam hadits di atas disebutkan larangan marah karena marah mengikuti emosi dan hawa nafsu yang pengaruhnya membawa kepada kehancuran dan kebinasaan.

Ja’far bin Muhammad rahimahullah mengatakan, “Marah adalah pintu segala kejelekan.” Dikatakan kepada Ibnu Mubarak rahimahullah, “Kumpulkanlah untuk kami akhlak yang baik dalam satu kata!” Beliau menjawab, “Meninggalkan amarah.” Demikian juga Imam Ahmad rahimahullah dan Ishaq rahimahullah menafsirkan bahwa akhlak yang baik adalah dengan meninggalkan amarah.

Sabda Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam, “Engkau jangan marah “ kepada orang yang meminta wasiat kepada beliau mengandung dua hal.

Pertama. Maksud dari perintah beliau ialah perintah untuk memiliki sebab-sebab yang menghasilkan akhlak yang baik, berupa dermawan, murah hati, penyantun, malu, tawadhu’, sabar, menahan diri dari mengganggu orang lain, pemaaf, menahan amarah, wajah berseri, dan akhlak-akhlak baik yang semisalnya.
Apabila jiwa terbentuk dengan akhlak-akhlak yang mulia ini dan menjadi kebiasaan baginya, maka ia mampu menahan amarah, pada saat timbul berbagai sebabnya.

Kedua. Maksud sabda Nabi ialah, “Engkau jangan melakukan tuntutan marahmu apabila marah terjadi padamu, tetapi usahakan dirimu untuk tidak mengerjakan dan tidak melakukan apa yang diperintahnya.” Sebab, apabila amarah telah menguasai manusia, maka amarah itu yang memerintah dan yang melarangnya.

Makna ini tercermin dalam firman Allah Ta’ala:
”Dan setelah amarah Musa mereda… ” [al-A’râf/7 : 154]

Apabila manusia tidak mengerjakan apa yang diperintahkan amarahnya dan dirinya berusaha untuk itu, maka kejelekan amarah dapat tercegah darinya, bahkan bisa jadi amarahnya menjadi tenang dan cepat hilang sehingga seolah-olah ia tidak marah.

Pada makna inilah terdapat isyarat dalam Al-Qur`ân dengan firman-Nya Azza wa Jalla :
“… Dan apabila mereka marah segera memberi maaf” [asy-Syûrâ/42 : 37]
Juga dengan firman-Nya Ta’ala:

“…Dan orang-orang yang menahan amarahnya dan memaafkan (kesalahan) orang lain. Dan Allah mencintai orang yang berbuat kebaikan” [Ali ‘Imrân/3 : 134]

Nabi memerintahkan orang yang sedang marah untuk melakukan berbagai sebab yang dapat menahan dan meredakan amarahnya. Dan beliau memuji orang yang dapat mengendalikan dirinya ketika marah.
Diantara cara yang diajarkan Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam dalam meredam amarah adalah dengan mengucapkan:

أَعُوْذُ بِاللهِ مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيْمِ

Diriwayatkan dari Sulaiman bin Shurad Radhiyallahu ‘anhu, ia berkata:
Kami sedang duduk bersama Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam tiba-tiba ada dua orang laki-laki saling mencaci di hadapan Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam. Seorang dari keduanya mencaci temannya sambil marah, wajahnya memerah, dan urat lehernya menegang, maka Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda: “Sungguh, aku mengetahui satu kalimat, jika ia mengucapkannya niscaya hilanglah darinya apa yang ada padanya (amarah). Seandainya ia mengucapkan,

أَعُوْذُ بِاللهِ مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيْمِ

(Aku berlindung kepada Allah dari godaan setan yang terkutuk)”. Para sahabat berkata, “Tidakkah engkau mendengar apa yang dikatakan Rasulullah?” Laki-laki itu menjawab, “Aku bukan orang gila”.[H.R Bukhari]

Allah Ta’ala memerintahkan kita apabila kita diganggu setan hendaknya kita berlindung kepada Allah. Allah Ta’ala berfirman:

“Dan jika setan datang mengodamu, maka berlindunglah kepada Allah. Sungguh, Dia Maha Mendengar, Maha Mengetahui” [al-A’râf/7 : 200]
Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam mengajarkan agar orang yang marah untuk duduk atau berbaring. Beliau Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

إِذَا غَضِبَ أَحَدُكُمْ وَهُوَ قَائِمٌ فَلْيَجْلِسْ ، فَإِنْ ذَهَبَ عَنْهُ الْغَضَبُ ، وَإِلَّا فَلْيَضْطَجِعْ.

“Apabila seorang dari kalian marah dalam keadaan berdiri, hendaklah ia duduk; apabila amarah telah pergi darinya, (maka itu baik baginya) dan jika belum, hendaklah ia berbaring” [H.R Ahmad].

Ada yang mengatakan bahwa berdiri itu siap untuk balas dendam, sedang orang duduk tidak siap untuk balas dendam, sedang orang berbaring itu sangat kecil kemungkinan untuk balas dendam.
Maksudnya ialah hendaknya seorang muslim mengekang amarahnya dalam dirinya dan tidak menujukannya kepada orang lain dengan lisan dan perbuatannya.
Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam mengajarkan apabila seseorang marah hendaklah ia diam, beliau Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

إِذَا غَضِبَ أَحَدُكُمْ فَلْيَسْكُتْ.

“Apabila seorang dari kalian marah, hendaklah ia diam” [H.R Ahmad].
Ini juga merupakan obat yang manjur bagi amarah, karena jika orang sedang marah maka keluarlah darinya ucapan-ucapan yang kotor, keji, melaknat, mencaci-maki dan lain-lain yang dampak negatifnya besar dan ia akan menyesal karenanya ketika marahnya hilang. Jika ia diam, maka semua keburukan itu hilang darinya.
Menurut syari’at Islam bahwa orang yang kuat adalah orang yang mampu melawan dan mengekang hawa nafsunya ketika marah. Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

لَيْسَ الشَّدِيْدُ بِالصُّرَعَةِ ، إِنَّمَا الشَّدِيْدُ الَّذِيْ يَمْلِكُ نَفْسَهُ عِنْدَ الْغَضَبِ

Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam menjelaskan tentang keutamaan orang yang dapat menahan amarahnya, Beliau Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

مَنْ كَظَمَ غَيْظًا وَهُوَ قَادِرٌ عَلَى أَنْ يُنْفِذَهُ دَعَاهُ اللهُ عَزَّ وَجَلَّ عَلَى رُؤُوْسِ الْخَلاَئِقِ يَوْمَ الْقِيَامَةِ حَتَّى يُخَيِّرَهُ اللهُ مِنَ الْحُوْرِ الْعِيْنِ مَا شَاءَ

“Barangsiapa menahan amarah padahal ia mampu melakukannya, pada hari Kiamat Allah k akan memanggilnya di hadapan seluruh makhluk, kemudian Allah menyuruhnya untuk memilih bidadari yang ia sukai” [H.R Ahmad].

Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam pernah bersabda kepada seorang sahabatnya,

لاَ تَغْضَبْ وَلَكَ الْجَنَّةُ

“Jangan kamu marah, maka kamu akan masuk Surga” [H.R Thabrani].

Yang diwajibkan bagi seorang Mukmin ialah hendaklah keinginannya itu sebatas untuk mencari apa yang dibolehkan oleh Allah Ta’ala baginya, bisa jadi ia berusaha mendapatkannya dengan niat yang baik sehingga ia diberi pahalanya karena. Dan hendaklah amarahnya itu untuk menolak gangguan terhadap agamanya dan membela kebenaran atau balas dendam terhadap orang-orang yang mendurhakai Allah dan Rasul-Nya, sebagaiman Allah Ta’ala berfirman:
“Perangilah mereka, niscaya Allah akan menyiksa mereka dengan (perantaraan) tanganmu dan Dia akan menghina mereka dan menolongmu (dengan kemenangan) atas mereka, serta melegakan hati orang-orang yang beriman. Dan Dia menghilangkan kemarahan hati mereka (orang Mukmin)… ” [at-Taubah/9 : 14-15]

Ini adalah keadaan Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam, beliau tidak balas dendam untuk dirinya sendiri. Namun jika ada hal-hal yang diharamkan Allah dilanggar, maka tidak ada sesuatu pun yang sanggup menahan kemarahan beliau. Dan beliau belum pernah memukul pembantu dan wanita dengan tangan beliau, namun beliau menggunakan tangan beliau ketika berjihad di jalan Allah.

‘Aisyah Radhiyallahu ‘anha ditanya tentang akhlak Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam maka ia menjawab, “Akhlak beliau adalah Al-Qur`ân.”[13] Maksudnya beliau beradab dengan adab Al-Qur`ân, berakhlak dengan akhlaknya. Beliau ridha karena keridhaan Al-Qur`ân dan marah karena kemarahan Al-Qur`ân.

Ketika Nabi Shallallahu ‘alaihi was allam melihat dahak di kiblat masjid, beliau marah, mengeruknya, dan bersabda, “Sesungguhnya jika salah seorang dari kalian berada dalam shalat, maka Allah Azza wa Jalla ada di depan wajahnya. Oleh karena itu, ia jangan sekali-kali berdahak di depan wajahnya ketika shalat.”[H.R Malik]
Diantara do’a yang Beliau Shallallahu ‘alaihi wa sallam baca ialah:

أَسْأَلُكَ كَلِمَةَ الْحَقِّ فِي الْغَضَبِ وَالرِّضَى

“Aku memohon kepada-Mu perkataan yang benar pada saat marah dan ridha” [H.R Ahmad].

Ini sangat mulia, yaitu seorang hanya berkata benar ketika ia marah atau ridha, karena sebagian manusia jika mereka marah , mereka tidak bisa berhenti dari apa yang mereka katakan.

Dari Jabir Radhiyallahu ‘anhu, ia berkata, “Kami pernah berjalan bersama Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam pada satu peperangan, dan ada seorang laki-laki berada di atas untanya. Unta orang Anshar itu berjalan lambat kemudian orang Anshar itu berkata, ‘Berjalanlah semoga Allah melaknatmu.’ Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda kepada orang itu, ‘Turunlah engkau dari unta tersebut. Engkau jangan menyertai kami dengan sesuatu yang telah dilaknat. Kalian jangan mendo’akan kejelekan bagi diri kalian. kalian jangan mendo’akan kejelekan bagi anak-anak kalian. Kalian jangan mendo’akan kejelekan bagi harta kalian. Tidaklah kalian berada di satu waktu jika waktu tersebut permintaan diajukan, melainkan Allah Azza wa Jalla akan mengabulkan bagi kalian.”[H.R Mauslim]

Ini semua menunjukkan bahwa do’a orang yang marah akan dikabulkan jika bertepatan dengan waktu yang diijabah, dan pada saat marah ia dilarang berdo’a bagi kejelekan dirinya, keluarganya, dan hartanya.

BAGAIMANA MENGOBATI AMARAH JIKA TELAH BERGEJOLAK?
Orang yang marah hendaklah melakukan hal-hal berikut:
1. Berlindung kepada Allah dari godaan setan dengan membaca:

أَعُوْذُ بِاللهِ مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيْمِ

Aku berlindung kepada Allah dari godaan setan yang terkutuk.

2. Mengucapkan kalimat-kalimat yang baik, berdzikir, dan istighfar.

3. Hendaklah diam, tidak mengumbar amarah.

4. Dianjurkan berwudhu’.

5. Merubah posisi, apabila marah dalam keadaan berdiri hendaklah duduk, dan apabila marah dalam keadaan duduk hendaklah berbaring.

6. Jauhkan hal-hal yang membawa kepada kemarahan.

7. Berikan hak badan untuk beristirahat.

8. Ingatlah akibat jelek dari amarah.

9. Ingatlah keutamaan orang-orang yang dapat menahan amarahnya.
Wallâhu a’lam.

itulah tadi pembahasan mengenai ‘menahan amarah…’… semoga Allah swt menuntun kita menjadi pribadi yang bertaqwa dan menjauhkan kita dari kejahatan amarah dalam diri kita..aamiin ..^^…

 
….Mari berlindung kepada Allah dari godaan setan yang terkutuk….
Posted in Share n care | Leave a comment

“POSTIVE” versus “NEGATIVE” Thinking

ImageI thought I was being rejected from something Good….

Versus

 

“I was actually being Re-Directed to something better……!”

 

    Heuummmm…. Pasti semua pernah ngerasain kecewa dong?

Dalam hal apapun….

Keluarga, Akademis, Career, Pasangan, Organisasi, de-el-el.  Kerena kita ga akan pernah merasakan bahagia atau puas sebelum kita tahu rasanya sedih dan kecewa… Beethul tidak??

    Ngomongin masalah Positive versus Negative thinking, Enaknya kita bandingin sama Kisah Seorang ibu yang namanya termaktub dalam Alqur’anur karim… Mariam binti Imran RadhiAllahuanha… ! …….

Gimana kisahnya? Cekidot!

Pernah suatu ketika, ALLAH SAW mengirimkan malaikat jibril yang berwujud manusia (*Intermezo : kebayang ga sih, Demi apa coba.., sesosok malaikat jibril berwujud jadi manusia, bakalan seganteng apaaa jadinyaaa..,,,?! YA ALLAH…!! :D…)

tapi tapi, lihat yang ddilakukan ibunda kita Mariam, saat di-Satron-in ama laki-laki tampan nan rupawan jelmaan malaikat jibril… beliau malah berkata :

Sungguh aku berlindung kepada Allah swt terhadapmu jika kamu orang bertaqwa” ( Q.S Maryam : 18),

Disamperin ikhwan keren nan Ganteng, beliau menghindar dan meminta perlindungan kepad Allah swt, sepuluh Jempol! Karena kesuciannya itulah, Allah SWT menyampaikan berita kepadanya melalui malaikat jibril tersebut bahawa beliau (Mariam.red) akan dianugerahi seorang Bayi yang suci (Q.S 19-19).

Bayangkanlah,..

 Segetir  dan sepahit apakah  cobaan dan ujian yang menimpa perempuan suci ini?? … Mulai dari mengalami kehamilan tanpa sosok suami, dikucilkan, digunjingkan, terasing, dicibir, kesakitan mendalam kala melahirkan, dan lain sebagainya….

Sebelum ibunda maryam mengetahui bahwa dia akan mendapatkan seorang anak sekaliber NabiALLAH Isa Al Masih, seorang anak yang akan menjadi Pemimpin diakhir zaman, yang akhlaknya mulia seantero negeri dan merupakan utusan Allah Tuhan semesta alam..

Tetapi…

Wanita se-kelas Mariam pun, yang Rrruarrr Biasa Kesolehah-hannya sempat berkata :

Wahai, betapa (baiknya) aku mati sebelum ini, dan aku menjadi seorang yang tidak diperhatikan dan dilupakan (Q.S Mariam : 23)”.

Wajar.. berwajar diri…. Allah hendak melukiskan sikap umum Manusia dan pantas berkata demikian. Namun,  Allah sang maha Rahman sudah berkata “Laa yukallifullahu nafsan illa wus aha”… Kita semua gak akan diuji melebihi kapasitas kita sebagai hamba…

Nah…

Dibalik ujian itu, ALLAH SWT memberi ibunda kita mariam R.A reward akibat ketabahannya untuk menjaga baik-baik janin yang dikandungnya dan jangan melakukan hal-hal yang dilarang Allah SWT, ..

Akhirnya beliau diberitahu siapakah sosok bayi yang telah lahirkannya tersebut.. bayi mungil nan tampan itu dapat berbicara dan berkata :

Sesungguhnya, aku hamba Allah, DIA memberiku kitab (injil) dan DIA menjadikan aku seorang nabi” (Q.S Mariam:30)

Barulah Mariam tersadar,,, kesungguhannya mengimani perintah Allah dalam ketabahan menghadapi segala macam ujian, selalu berusaha menekan rasionalitas diatas keyakinan terhadap Allah dan Rasulnya, tetap mempertahankan prinsip-prinsip keimanan yang telah dipegang,

Dan…

Hasil akhirnya adalah nikmat yang tiada berkesudahan… kesudahan yang baik bagi ibunda Mariam Radhiallahuanha.. ALLAH  memastikan bahwa dia adalah salah satu wanita ahlul Jannah, SUBHANNALLAH….

Jadi..

Dengan kisah ini, ada banyak pelajaran yang bisa kita ambil… Diantaranya, Apapun …Apapun itu …

Yang sudah menjadi ketetapan ALLAH, yang telah menjadi Sunnatullah, Qodarullah… Hendaklah kita menyikapi dan menilai sesuatu dengan fikiran positif,  berfikirlah positif. Sebab, Rasulullah saw bersabda :

Sungguh engkau tidak akan mendapatkan kelezatan hakikat iman hingga engkau meyakini bahwa apa yang telah Allah takdirkan menimpamu tidak akan luput darimu, dan apa yang ditakdirkan tidak menimpamu tidak mungkin mengenai dirimu (HR. Abu dawud) “..

Dengan Positive thinking pada semua ketetapan ALLAH, maka akan terpancar energi positif dan tindakan yang positif juga dalam kehidupan kita.

Lakukanlah hal-hal yang baik dan berusahalah sekuatnya. Dengan Berfikir positif ,

Hidup menjadi lapang  karena benar Allah memberi sesuai dengan apa yang kita fikirkan,.,,‘Sesungguhnya Allah sesuai dengan Prasangka hambanya’..Jadi berprasangkalah yang baik-baik.. Allah tidak pernah zalim terhadap Hamba-NYA !!

You did not come to this life with your own will.

ALSO, u will not leave this world with your own will.

THEN…. why live this life according to your own will???,,

A good MOSLEM is who submits himself to the will of Allah.!

—OoOoO—

 

 

 

 

 

Posted in Share n care | Tagged , , | Leave a comment

“ATTENTION, PLEASE!” (SURGA versus NERAKA)

Image“Syurga itu diliputi hal-hal yang dibenci oleh jiwa, dan Neraka itu diliputi hal-hal yang disukai oleh syahwat (H.R Muslim)

 

Bi- Ti- Double U… (Btw)

Kenapa, judulnya attention, please? Yak?! Sebenernya judulnya memang rada maksa….! Tapi,…Ini nih berawal dari Hadist riwayat Muslim diatas itu loh!

Kadang-kadang kita sudah tau secara Gamblang and No Gambling mengenai  Hakikat Syurga dan Neraka….

Kita sudah faham makna dan gambarannya secara jelas lewat ayat-ayat ALLAH dalam Al-Qur’an..

Tapi…..‘Kita’ (lebih tepatnya ‘Gue’), masih sering me-nafi-kan informasi akhirat itu karena,,…

Hal-hal yag menuju ke-Syurga itu lebih sering meng-ENEK-kan sementara hal-hal yang menuju ke Neraka justru Kadang meng-ENAK-kan, yakkk? (ayoo..jujur aza….!!)

Dizaman sekarang,…

Coba liat nih! Giliran saat pengajian,,, yang datang cuma secuil alias sedikit buanget! ,,,Tapi….

Giliran konser musik, ya kan.. Yang hadir malah mbludak-mbludak,,! Heih….

Atau ini, giliran takbiran keliling buat lebaran dilarang-larang,, Ga dikasih ijin loh!

Eh….. ketiban konser metallic* yang aneh itu malah digadang – gadang,,,!

Hadeuh.. hadeuh..please deh! -_-“

Ini seharusnya menjadi concern kita biar bisa lebih cermat memilih jalan yang terkadang terkesan baik justru itu adalah jalan sesat.

 Jaman sekarang,..

Kebanyakan orang justru merasa ‘NYAMAN’ dengan hal-hal yang menjauhkan diri dari jalan Allah.

Padahal,..

Seharusnya sebagai Khalifah alias pemimpin dibumi, kita bisa memilih antara jalur ke-BENAR-an atau  manakah jalur ke-BENER-an dungs….!

Coba liat,…

 Rasulullah dalam hadist riwayat Ahmad, Ibnu Jarir berkata :

“Apabila engkau melihat Allah memberi kepada seorang hamba apa yang dia senangi dari dunia,  (padahal) dia diatas kemaksiatan-kemaksiatannya, sesungguhnya hal tersebut adalah  Istidraj”.

  Apa itu istidraj???! …

Istidraj itu adalah Pembiaran agar semakin larut dalam dosa sehingga Allah akan memberikan siksanya secara penuh nanti di akhirat!

 Naudzubillahi min Dzalikkk!!!… 

Makanya,……..

Kita mesti memperhatikan dengan seksama. Jangan hanya menilai Sesuatu secara fisik.

Jangan terlalu terburu-buru mem-vonis bahwa materi itu sumber kenikmatan atau Allah menyayangi hambanya hanya dengan pemberian harta yang melimpah..

 Inget ..inget ini nih …

“Sandal Emas Firaun berada di Neraka, sedangkan Sandal jepit Bilal Bin Rabah terdengar di Syurga, Loch!..

Kekayaan Firaun melimpah ruah—wah—wahhh…., akan-te-tapi justru kekayaannya itulah yang menjadikan dia masuk ke neraka-ka-ka. .. Nudzubillah!

Damn!!!! Seharusnya….

Kalo memang kiita semua sadar hakikat Syurga vs neraka, pastinya kita akan memberikan perhatian lebih pada setiap jengkal langkah kita.

Tapi karena memang syurga diliputi dengan hal-hal yang dibenci jiwa, takut miskin, takut susah, takut ini, itu,

Maka… jadilah orang yang berpura-pura tidak tahu hakikat syurga dan neraka itu..

Finally, Itulah yang Allah sebut dalam Q.S Al-baqarah: 18

Mereka itu Tuli, Bisu dan Buta, sehingga mereka tidak dapat kembali”! Naudzubillahi mindzalik…

Ada suatu cerita menarik yang bisa kita dapetin ibrohnya biar kita lebih peka lagi terhadap hakikat SYURGA dan NERAKA,..

Cerita tersebut begitu menyentuh, dan bisa jadi bahan renungan kita untuk mengukur dan memantaskan diri apakah layak kita menjadi penghuni syurga, atau malah sebaliknya?!

Suatu ketika….

Ibrahim bin adam pernah melakukan suatu perjalanan jauh, tiba-tiba ditengah perjalanan ia mencari sebuah tempat untuk menunaikan hajatnya (toilet),.

Dengan sigap ia mendatangi toilet itu… Kemudian, Tampak seorang pemuda berjaga ditempat tersebut,

Lalu mengatakan “jika kau mau masuk ketempat ini, haruslah kau membayarnya”, Ungkapnya pada lelaki paruh baya itu…

    Mendengar ucapan tersebut, Ibrahim bin Adham pun terdiam dan menitikkan air mata.

Pemuda tersebut bingung dan heran, seraya berkata :

“jika kau tidak punya uang untuk membayar, janganlah menangis… carilah tempat lain!”,,

 Lalu setelah menyeka air matanya  Ibrahiim bin Adham pun menjawab :

“Aku menangis bukan karena tidak memiliki uang untuk membayar tempat ini,, Namun,……..

 Aku menangis justru karena merenungi,….. ‘Jika tempat sekotor ini saja harus dibayar untuk memasukinya, Apalah lagi SYURGA … Tempat yang begitu indah dan penuh kenikmatan itu….?!’’

Cukup nge-JLEP! Kisah diatas.

Mencoba merenung,  Pantaskah kita??!! Pantaskan kita bersanding dengan para syuhada, mujahid, solihin di dalam Jannah?? Allhu’alam bisshowwab…

Yang terpenting, jangan pernah putus asa dalam berdoa, menghimbau kepada diri sendiri dan temen-temen semua, agar jangan bosan-bosannya memohon,  Semoga kita semua bisa menjadi hamba-hamba pilihan ALLAH yang senantiasa dituntun untuk meraih nikmat Syurga dan melihat wajah ALLAH kelak..Aaminn yaa Rabbal Alamiin…

Karena kalaulah bukan karena kasih sayang dan Ridho-NYA, niscaya kita akan termasuk pada golongan orang-orang yang tak akan pernah merasakn nikmat Jannah…!

—OoOoOo—

Posted in Share n care | Tagged , | Leave a comment